Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Tips Perdagangan Harian Dengan Bollinger Bands



 Bollinger Bands adalah indikator teknis yang dikembangkan oleh John Bollinger. Indikator membentuk saluran di sekitar pergerakan harga suatu aset. Saluran didasarkan pada standar deviasi dan rata-rata bergerak. Bollinger bands dapat membantu Anda menetapkan arah tren, melihat potensi pembalikan, dan memantau volatilitas. Mereka dapat membantu Anda membuat keputusan perdagangan yang lebih baik jika Anda mengikuti beberapa panduan sederhana.


Bollinger bands adalah indikator teknis yang membentuk saluran di sekitar pergerakan harga suatu aset.

Bollinger bands membantu menilai seberapa kuat aset naik dan kapan aset berpotensi kehilangan kekuatan atau berbalik arah.

Mereka tidak selalu menghasilkan informasi yang andal, jadi pedagang harus menerapkan pengaturan pita yang bekerja hampir sepanjang waktu untuk aset yang diperdagangkan.

Dasar-dasar Bollinger Band

Bollinger band memiliki tiga garis: atas, tengah dan bawah. Garis tengah adalah rata-rata pergerakan harga; parameter rata-rata bergerak dipilih oleh pedagang. Tidak ada angka rata-rata bergerak ajaib, sehingga pedagang dapat mengatur rata-rata bergerak sehingga selaras dengan teknik yang dibahas di bawah ini.


Pita atas dan bawah digambar di kedua sisi rata-rata bergerak. Jarak antara pita atas dan bawah ditentukan oleh simpangan baku. Pedagang menentukan berapa banyak standar deviasi yang mereka inginkan untuk ditetapkan pada indikator, meskipun banyak yang menggunakan dua standar deviasi dari rata-rata.


Tidak ada angka ajaib juga di sini. Pilih pengaturan yang selaras dengan teknik di bawah ini, untuk aset yang diperdagangkan. Grafik terlampir menunjukkan grafik berjangka minyak mentah satu menit dengan Bollinger bands. Garis tren telah ditarik untuk menunjukkan arah tren berdasarkan pedoman Bollinger band yang dibahas di bawah ini.


Tren Naik Perdagangan Harian dengan Bollinger Bands

Bollinger bands membantu menilai seberapa kuat aset naik (uptrend), dan kapan aset berpotensi kehilangan kekuatan atau berbalik arah. Informasi ini kemudian dapat digunakan untuk membantu membuat keputusan perdagangan. Berikut adalah tiga panduan untuk menggunakan Bollinger bands dalam tren naik.


Ketika harga berada dalam tren naik yang kuat, biasanya akan menyentuh atau berjalan di sepanjang pita atas selama gelombang impuls lebih tinggi. Ketika gagal melakukannya, itu menunjukkan tren naik mungkin kehilangan momentum.

Bahkan selama tren naik, harga turun untuk jangka waktu tertentu, yang dikenal sebagai pullback. Selama tren naik, jika harga bergerak kuat maka pullback low biasanya akan terjadi di dekat atau di atas garis rata-rata bergerak (tengah). Kemunduran tidak harus berhenti di dekat garis tengah, tetapi itu menunjukkan kekuatan jika itu terjadi.

Ketika harga berada dalam tren naik yang kuat, harga seharusnya tidak menyentuh pita bawah. Jika ya, itu adalah tanda peringatan pembalikan.

Baca bagian "Masalah" di bawah ini untuk mengetahui saat-saat ketika Bollinger bands cenderung tidak memberikan informasi yang andal.


Tren Turun Perdagangan Harian dengan Bollinger Bands

Bollinger bands membantu menilai seberapa kuat aset jatuh (tren turun), dan kapan aset berpotensi menguat (ke atas) atau berbalik arah. Informasi ini kemudian dapat digunakan untuk membantu membuat keputusan perdagangan. Ketiga pedoman ini, mirip dengan pedoman uptrend, dapat membantu menggunakan Bollinger bands dalam downtrend.


Ketika harga berada dalam tren turun yang kuat, biasanya akan menyentuh atau berjalan di sepanjang pita bawah selama gelombang impuls menuju lebih rendah. Ketika gagal melakukan itu, itu menunjukkan bahwa tren turun mungkin kehilangan momentum.

Bahkan selama tren turun, harga mungkin naik untuk jangka waktu tertentu, yang disebut "pullbacks". Selama tren turun, jika harga bergerak sangat rendah, maka pullback high biasanya akan terjadi di dekat atau di bawah garis rata-rata bergerak (tengah). Pullback tidak harus berhenti di dekat garis tengah, tetapi itu menunjukkan kekuatan jual jika itu terjadi.

Saat harga berada dalam tren turun yang kuat, harga seharusnya tidak menyentuh pita atas. Jika ya, itu adalah tanda peringatan pembalikan.

Periksa bagian "Masalah" di bawah ini untuk mengetahui saat-saat ketika Bollinger Bands cenderung tidak memberikan informasi yang dapat diandalkan.


Melihat Pembalikan Tren dengan Bollinger Bands

Dengan menggunakan pedoman tren, berikut adalah pedoman ringkasan untuk melihat pembalikan.


Jika harga dalam uptrend, dan terus-menerus mengenai upper band (dan bukan lower band), saat harga menyentuh lower band, ini bisa menandakan bahwa pembalikan telah dimulai. Jika harga rally lagi, kemungkinan tidak akan dapat mencapai upper band atau harga tertinggi baru-baru ini.

Jika harga berada dalam tren turun dan terus-menerus mengenai pita bawah (dan bukan pita atas), saat harga menyentuh pita atas, ini bisa menandakan bahwa pembalikan telah dimulai. Jika harga turun lagi, kemungkinan besar tidak akan bisa mencapai lower band atau harga terendah baru-baru ini.

Masalah Dengan Bollinger Bands

Masalah pertama dengan Bollinger band adalah keterbatasan mereka hanya sebagai salah satu indikator. John Bollinger merekomendasikan untuk menggunakannya dengan dua atau tiga indikator lain yang tidak berkorelasi, daripada melihatnya sebagai sistem perdagangan yang berdiri sendiri.


Dengan pedoman yang telah ditetapkan tentang cara menggunakan Bollinger bands, temukan pengaturan untuk indikator yang memungkinkan Anda menerapkan pedoman ke


source: https://www.thebalance.com/

Posting Komentar untuk "Tips Perdagangan Harian Dengan Bollinger Bands"

close